Berurusan dengan P2TL

Sore itu, sekitar tgl 20an des (lupa deh pastinya, tapi tanggal mau natalan), lagi asik main sama anak eh tau tau ada petugas PLN baju biru yg ketok ketok rumah di sepanjang gang ini (terakhir baru tau namanya P2TL). Mereka ijin mau periksa meteran listrik. Ini pasukan anak anak muda, yang kalau gw tangkep ini masih pasukan junior banget deh & gw sih gak liat ada supervisor ya.

Merasa yang diperiksa 1 gang, ya udah gw kasih masuk. Di cek lammmma kayak ada sesuatu yg aneh, sampai rumah kanan kiri udah kelar rumah ku kok belum ya. Akhirnya dia jelasin kasusnya (sumpah gw gak ngerti apaan yang di omongin, istilah listrik booo) yang intinya ada kesalahan instalasi listrik yang menyebabkan arus listrik yang seharusnya masuk ke kwh meter baru ke rumah ini di balik masuk ke rumah dulu baru ke Kwh Meter. Astagaaaa emak emak dasteran mau tidur siang, diajak ngomong ginian, mana aku ngertiiiii????

 

Mulai agak sedikit emosi sih”jadi maksud Mas saya ada indikasi nyolong listrik?”

“Saya gak ngomong gitu bu, cuma ini instalasinya gak bener.”

“Trus mau gimana?”

Mereka ajak gw cek, kalau meteran dimatiin apakah listrik dalam nyala. Dan ya Matiiiiii (ya iy lah mati, orang gw gak nyolong listrik kok).

Tapi ya tetap, dengan dalih ada arus yg gak kebaca di alatnya & dia ijin bongkar Box Listrik depan dan memang mereka sopan bilang “bu temenin ya, liatin ya” dan mereka nemu ada kabel item yang gak nyambung alias keputus.

Sumpah ya, ini gw gak ngerti apaannn. itu kabel apaan gw juga gak ngerti. iy iy ajalah gw.

“Saya potong ya bu buat bukti”

“eh ntar aja tunggu suami saya”

gw bilang weekend aja balik , suami saya gak kerja , ehhhh mereka ketawa katanya weekend libur

ya udah abis tahun baru aja gw bilang, nanti abis tahun baru baru bisa ijin masuk siangan ke kantor, ehhh gak mau juga kelamaan

Nah punya pilihan gak gw ?

Itu kan posisi nya menjelang libur, kerjaan kantor suami gw numpuk , gak ada celah buat ijin masuk siang.

Gw telp suami , ya posisi suami juga lagi ngantor banyak kerjaan, gak konsen juga di curhatin. Akhirnya oklah kerjain, tapi saya videoin & saya foto ya muka kalian, eh SPK kalian mana? dia tunjukin SPK

“Surat ijin RT mana ?”  “Kan udah ada ijin satpam bu , gak perlu RT lagi”

Trus gw masih ngotot, “ini ntar gimana?” “saya gak mau loh sampai di putusin ”

Gak bu, nanti ibu akan diarahkan di kantor. Catet…. di kasih PENGARAHAN.

Ok lah, gw pikir marah marah juga percuma, ini anak anak cuma laksanain tugas dan gw udah cape , kerjaan numpuk mau buru buru gw beresin.

 

Awal Jan 2016 suami ke PLN dengan ITIKAD BAIK mau memenuhi surat panggilan, ehhhhh tau tau di kasih hitungan denda & gak bisa kasih pembelaan diri. Ditung itung ada kurang lebih Rp 29 jt

Akhirnya hari ini kita masukin surat keberatan dan ketemu sama Manager PLN wilayah Cengkareng. Tetapppp dasarnya adalah BAP yang udah gw ttd (SUmpah gw nyesel bukain pintu & ttd itu BAP. Waktu itu gw ttd udah sempet wanti wanti ini apaan? cuma di bilang ini hasil pemerikasaan aja bu. Entahlah mungkin karena gw udah pusing, gw iy iy in aja ttd)

Mereka gak mau pusing, gak mau terima segala keberatan gw. Gw dah bilang, Pak ini saya beli rumah 2nd, saya gak tau apa apa Pak.

“Ibu harusnya panggil PLN buat cek sebelum beli rumah, kami gratis kok”

Aduhhh Pakkkkk ini rumah pertama saya, pas saya beli rumah saya mah gak ngerti apa apa Pak, pihak sales yang jual juga gak infoin ttg hal ini kok.

Iya gw tau kok tujuan operasi tuh bagus, buat jaring yang melakukan kecurangan listrik dan memang sanksi besar untuk tujuan efek jera. Dan gw juga tau kok para petugas lapangan ini hanya menjalankan tugas mereka, mereka juga orang kerja yg “cari makan”.

Gw gak salahin petugas petugas nya, yang gw gak suka adalah sistem perlindungan konsumen di Indonesia.

PLN Sebagai satu satu nya penyedia jasa listrik sangat bisa bertindak sesukanya. Konsumen mau bayar gak? gak mau bayar ya putusin. Dan pada akhirnya konsumen akan nyerah.

PLN gak mau lihat keberatan keberatan pelanggan & pembelaan pelanggan, semua di pukul rata kena sanksi. padahal ya gak semua yang kena kasus ini adalah pelaku kecurangan. Saya juga korban loh, saya korban dari gak jelas & transparant nya peraturan di negeri ini.

Kalau dari dulu dulu PLN melakukan sosialisasi besar besaran tentang pentingnya cek meteran sebelum beli rumah & menyediakan  jasa cek gratis, gw yakin kok masyarakat juga akan aware dan gw sebagai konsumen yang beli rumah pun akan sounding minta di cek.

PLN gak mau lihat itikad baik dalam penyelesaian kasus. Kalau gw boleh compare ya, Koruptor aja bisa loh dapat amnesti karena perbuatan baiknya. Masa iy konsumen dengan itikad baik gak ada keringanan sama sekali.

oohh ada sih keringanannya, boleh dicicil tapi ya arti nya tetap BAYARRRRR

buat negara Rp 29 jt gak besar, tapi buat saya itu luar biasaaaa. Bisa beli susu anak saya buat berapa tahun tuh.

Saya tuh gak ngerasa salah, gak ada unsur kesengajaan, adilkah saya harus bayar jumlah besar untuk sesuatu yang saya gak tau?

Berdoa buat keadilan konsumen PLN…….

 

One thought on “Berurusan dengan P2TL

  • 15/08/2017 at 05:01
    Permalink

    Jd penyelesaianya gimana mbak.
    Saya juga ngalamin persis ky mbak..
    Saya bingung jg mbak, denda nya besar. Padahal kita ga ngelakuin kesalahan.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

two × three =