Horeeee Senior Manager

Aku join Orifame di Okt 2014 & akhirnya bisa mencapai Senior Manager di Okt 2015 (1 tahun),
**Pleaseeee bagian ini jangan di tiru ya, 1 tahun jadi SM itu kelamaan. Kalian harus lebih cepat jadi SM nya.**
SM atau Senior Manager itu dapat :
– Bonus 4 jtan
– tiket Director Seminar di Bali senilai 10 jt an
– Masuk kualifikasi Honda Beat
– Bertahan 6 bulan & langsung jadi Director dengan cash award 7 jt.
IMG-20151102-WA0067
Pertama kali join hanya niat untuk jadi user & ngejar hadiah tas, gak pernah kepikiran buat jalanin bisnis nya.
Tapiii ini nih aku ada di Jaringan besar Yulia Riani & Andri Wibowo yang udah terkenalllll banget ramah ke downline & kerja nya sangat bagus.Kalau belum tau silsilahnya, aku ini di Jaringan Oma Yuli yang merupakan kaki ke sekian belasnya Yulia Riani.
Nah mulai tuh aku kepoin FB nya eyang Maki (Yulia Riani), ah masa beneran bisa dapat uang 80 jt an / bulan dari sini? trus ada foto foto Maki serah terima BMW, foto foto maki liburan ke LN dari hadiah oriflame.
Ah beneran ini? serius ini?
Trus liat juga Oma Yuli, yang aku tau banget oma yuli itu masuk hanya 1 bulan sebelum aku & bener bener bonus awal nya hanya 100 rb lebih, ehhh tau tau di akhir Okt Oma yuli udah SM dengan income 4 jtan.
Dari situ mulai sadar, ihhhh beneran ini bisnis nya, bisa jadi uang gede nih. Mulai lah serius belajar cara kerja, baca modul, rajin ngobrol sama upline & downline, rekrut, tupo, semua di kerjain.

Trus mulus langsung SM?

gak donkkkk hahaha
ngalamin stuck beberapa bulan di level 12%, ehhh giliran udah naik ke 15% bulan depannya turun lagi ke 12%. pernah juga ngalamin kesundul downline. (bayangin ya udah turun level, kesundul lagi, perih gak tuh liat bonusnya hahahaha). Sering juga ngalamin prospek kasih KTP eh udah di daftarin orang nya ngilang.
Jadi kalau kalian ada yg ngalamin kayak gitu, tenang kalian gak sendirian hihihihii.
Hampir semua leader sukses di Oriflame, pasti ngalamin hal hal kayak ini.
Ini ya proses pembelajaran supaya lebih kuat mental.
Di Oriflame kita gak bersaing sikut sikutan dengan teman tim lain tapi kita bersaing dengan diri kita sendiri. Belajar untuk mengalahkan rasa “duhh gw cape” “duhh gw gak sanggup” “duhh ini gimana cara ngejarnya”
Ngeliat orang orang udah pada dapat Beat, ya lap iler aja dan kencengin kerja. Masa Kualifikasi semakin dekat titik akhir, artinya ya aku harus kencengin kerja atau ya gak dapat sama sekali.
Kesundul downline itu ya gpp, artinya kita punya downline yang pinter. Yah salah aku juga gak kenceng rekrut seimbangin kaki.
Dan akhir nya setelah pola kerja di perbaiki, jam kerja juga di tambahin.
Yang biasanya aku ikut bablas tidur sama anak, sekarang udah mulai biasain gak ikutan tidur, justru itu kesempatan bisa kerja konsen.

Dannn akhirnya pengorbanan ku mengurangi jam tidur terbayarkan dengan jadi SM di okt 2015 kemarin.

Dan aku bisa jadi SM juga berkat dukungan sahabat sahabat ku tercinta di tim aku.
Yukk kalau aku bisa, kalian juga pasti bisa.

“lama naik level di Oriflame bukan berarti Gak bisa naik level kan?”

Dan ya seneng aja , sekarang Puji Tuhan gaji ku udah 4 jtan (sblm pajak), udah berasa biaya hidup mulai terbantukan dengan uang ini.
PicsArt_11-05-07.28.57
Apalagi kan anakku makin gede, harus mulai nabung buat biaya sekolahnya.Lumayan duit gaji ini bisa aku pake buat tabungan biaya sekolah anak.
Buat temen temen yang masih ragu mau gak mau gak join Oriflame, aku cuma mau bilang setiap pilihan ada di tangan kita. Tinggal kita pilih kita mau kerja keras , gak enak di awal tapi akan berbuah manis di akhirnya.

“Ngerjain Oriflame boong kalau di bilang gak cape, tapi ya bayaran sebanding sama capenya.”

Kerja keras di Oriflame gak sekeras kerjaan lain kok beneran,
Cape di Oriflame gak ada apa apa nya di banding cape & kepanasan nya berdiri seharian depan oven. (inget dulu kalau baking 1 harian, besoknya tepar seharian)
Cape nya di Oriflame gak ada apa apa nya dibandingkan duduk bengong jaga toko seharian & cuma dapat omzet 100 ribu (ini kisah nyata teman, ngakak gw inget jaga toko seharian cuma dapat omzet 100rb)

Selagi masih muda, selagi masih ada waktu, mari kita siapkan masa depan kita.

Rika Margaretta
Senior Manager
5 Nov 2015

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

four × two =