Masa Menyapih yang Menyenangkan

Wuahhhh melooooww tingkat dewa ini selama proses menyapih.

Jujur ya, nenenin tiap malem itu ya cape, tiap 3-4 jam kebangun & gak bisa tidur posisi badan telentang. Begitu masuk waktu mau nyapih duh ini campur aduk, antara bahagia anak udah gede, seneng udah bisa tidur lebih nyaman dan perasaan kangen di tempelin anak & tidur nempel kayak koala.

Jadi ya aku bukan tipe yg harus stop sekarang juga, nggak , aku lebih ke yang sama sama belajar mengurangi frekuensi nenen sampai akhirnya gak sama sekali. Dari awal mulai kepikiran mau nyapih juga udah bertekad sih, sebisa mungkin aku gak mau pake trik trik supaya anak jera kayak olesin buah naga, olesin kunyit, daun yang pait pait dll.

Selain pernah google kalau hal hal kayak gitu bisa ngaruh ke psikologis anak, aku juga sadar penuh kalau anakku tuh model penakut & gampang trauma. Ya elahhh waktu bayi denger suara lakban aja bisa takut coba. Jadi berusaha banget gak bikin dia takut sama nenen maminya. Biarlah nenen ini selalu jadi kenangan manis buat dia hihihihi


 

Tapi ya asli loh, sampai sekarang nih aku masih bangga sama perjuangan kami ber 3 (aku, suami & si grace), mampu bertahan nenen s/d umur 2 tahun ini. duhhh amazed banget deh kalau inget jaman awal awal perjuangan mau nyusuin.

Kenapa perjuangan ber3 ? bukan ber2?

Buat aku sih ber3 ya, peran suami tuh sangatttt gede banget buat keberhasilan menyusui. Dia mau bolak balik ijin kerja buat nganterin ke klinik laktasi, rela tiap malem di berisikin tangisan bocah minta nenen, mau aja nungguin berdiri  di depan pintu ruangan menyusui di mall dll.


 

Balik lagi ke cerita menyapih,

Dari hampir ke umur 2 tahun, Grace mulai di sounding kalau “nanti umur 2 gak nenen lagi ya karena nenen mami udah gak cukup buat kebutuhan Grace & Grace sudah besar juga, yang nenen itu dede bayi ya”. Dan jujur ini gak gampang ya ngomongnya. Aku harus bisa mikir cara ngomong yang tepat supaya Grace bisa nerima kalau dia sudah besar & dia gak butuh nenen lagi dan gak akan ada pikiran yahh Grace udah gak di sayang, gak boleh deket mami lagi.

Jadi tuh ya, saat saat dia udah reda nangis minta nenennya, aku selalu bilang bahwa gak nenen bukan berarti mami gak sayang ya, mami sayang banget kok & grace tetap jadi kesayangan mami.

 

Kalau saran dokter sih, begitu mau nyapih ya udah nyapih langsung, jangan pake acara menyapih tapi tengah jalan nyerah kasih nenen gara gara denger anak nangis. “paling 3 hari trus abis itu dia udah gak nyari & terbiasa”

Duhhhh tapi mana tahan kan ya ini hati & kuping denger tangisan melas gitu.

Jadiiii di saat saat seperti ini muncullah prinsip *mami lebih tau dari dokter* wwkwkwkw Aku gak ikutin saran dsa buat gak meladenin rengekan dia. Yang aku lakukan adalah, aku ajarin dia pelan pelan mengurangi nenen sampai akhir nya stop.

Jadi sekarang sebelum bobo, kasih dulu UHT biar kenyang dan dongeng atau nyanyi sampai dia pules dan ini bisa 1 jam an dan cara ini berhasil di Grace, dia bisa bobo tanpa nenen. Yang jadi masalah itu adalah tengah malem kebangun , lebih susah di ajak kerjasama. Kombinasi ngantuk & sakau nenen. Yang aku lakuin adalah, kasih air putih trus gendong sambil dongengin / nyanyi lagi. Kalau masih nangis, ya udah nenen tapi mami hitung sampai 10 stop ya ehhh dan beneran loh begitu 10 & nenen gw lepas, dia terima, golek golek trus bobo lagi. Nanti berikutnya kalau dia maksa lagi, kurangin ke 5 hitungan sampai akhirnya stop sama sekali.

 

So far sih cara ini berhasil ya ke Grace. Tapi balik lagi ke anaknya ya, tiap anak punya kesiapan nya masing masing. Di Grace berhasil belum tentu di anak lain bisa berhasil.

Btw ya, ternyata anak anak tuh bisa kok cepat menyesuaikan diri dengan keadaan.

Sejak mulai nyapih gak tau dapat ilham darimana, si Grace tau tau bisa aja tuh tidur duduk di mobil tanpa ngerengek nenen (pas aku nengok, lah dia udah nunduk teler). Bisa bobo pules tanpa bangun dari jam 10 malem sampai 5 pagi (lom pernah terjadi sebelumnya) dannn dia bisa bobo dikelonin sama bapaknya (ini juga lom pernah terjadi) wwkwkkwk

Makasih ya sayangnya mami, kamu luar biasa pengertian dan sangat bisa di kasih tau sama mami dan akan selalu jadi kesayangan mami

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

thirteen − five =