My New World – Part 1

Masih gak nyangka sih ya akhirnya aku bisa resign dan memutuskan menjadi Work at Home Mom,

Dari dulu gak pernah punya impian mau kerja dari rumah, cita cita ya selalu mau jadi wanita karier & mandiri secara finansial. But , yup a baby can change your whole life even your mindset & ego.

Oke, akhirnya sah gak usah ngantor lagi.

1. Jualan Kue

Habis resign langsung sibuk ngurus jualan kue, waktu itu ada tawaran buat titip kue di coffee shop kecil di beberapa gedung kantor. Duhh seneng bukan main pas dapat tawaran ini,itung itung estimasi penjualan ehmm ok nih hasilnya bisa lah buat gantiin gaji kantor dan berasa “tuh kan rejeki mah selalu ada”.

Eitssss itu mah hanya estimasi bukan realita wkwkwkkw (sekarang mah bisa ketawa, dulu pas kejadian mah perihhhh)

Hari pertama titip kue hati ini excited luar biasa, ehhh jederrrr shock liat returan.

Gak siap mental terima returan sebanyak ini, ada kali 60% retur. Dan ya namanya pemain baru ya, sama sekali tidak memperhitungkan retur & mau di lempar kemana ini kue – kue yang gak laku.

Ah baru hari pertama, masih lom pada tau kali ya. Lanjut hari ke 2 dan tetep retur banyak. Singkat cerita akhirnya aku cuma bertahan 1 minggu, STOP , gak berani lanjut lagi.

Jangan ditanya betapa sedihnya hati ini ya, nangis lah. Kalau pas doa nih duhhh nangis kayak orang hilang pengharapan.

Asli , ini bener bener ujian naik kelas kami

Bener bener mental kami sebagai karyawan di bentuk menjadi pengusaha & gak ngampang ternyata, penuh air mata booooooo

Ok, gak mau sedih lama lama. Cicilan & biaya hidup tetep harus jalan kan.

Mulai deh terima orderan kue, mulai snack box sampai nasi kuning pun saya jabanin. Kerja dari pagi sampe tengah malem, begadang udah jadi makanan rutin. Bayangin ya hamil gede terus begadang bikin kue, susah ye booo cari uang.

 

379541_10150488264102044_1952842517_n

Cape gak? pernah gak kepikiran mau balik ngantor aja? Ya iya lah, dalam hati mah pengen balik ngantor, duduk manis dapet gaji.

Setelah lahiran, tetap masih terima pesenan kue. Tapi sekali lagi, realita tidak seindah bayangan hihihihihi.

Ngurus baby sambil bikin kue itu bener bener stressfull.

Ngurus anak aja cape ya , harus nyusuin & gendong terus , trus ditambah lagi harus ngurusin kue. Wah gak karu karuan deh.

Kondisinya nih kayak gini, aku harus lembur bikin kue, sementara baby kebangun terus minta asi (nah bayi asi itu sangat kuat nyusu & cenderung nempel asi mulu karena mereka cepat lapar. Gak ada cerita bayi ku bisa tidur pules dari jam 9 malam sampe jam 5 pagi, tiap 1-2 jam dia pasti kebangun cari asi.)

Wah itu bener bener kacau deh otak & fisik.

Kombinasi cape ngurus anak + begadang + mikirin selesain orderan kue, ajibbbb rasanya.

Ketika hobi telah menjadi rutinitas, itu beneran udah gak menyenangkan.

Mulai mikir, duh gak bisa deh begini terus. Aku gak bisa jualan kue lagi, aku gak mau cari uang dengan ngorbanin waktu buat anak.

10275323_10152432342172044_3939676592759824342_o

 

2. Buka Toko Baby

Pas lagi galau gitu, dateng tawaran buat lanjutin buka Toko Baby.

Haduh entah kenapa ya ini otak cepet banget ambil keputusan iya, kebanyakan nekatnya ini.

Ngitung ngitung tabungan, kayaknya cukup nih buat modal.

Ngitung ngitung target penjualan, kayaknya bisalah nih buat pegangan hidup.

Tetep maju buka toko walaupun banyak yang bilang jangan & saranin pikir baik baik. Ya waktu itu berasa udah pikir matang – matang sih dan yang pasti udah berdoa minta tuntunan Tuhan juga.

 

10660283_290271531164168_7908620902480815823_n

Ya awal awal sih rame lah, cukuplah buat nutup operasional.

Ehhh ternyata emang sejak awal 2015 ekonomi melemah kan, entah kenapa daya beli masyarakat pun menurun yang berdampak toko sepi ( dan ya semua yg usaha sampai sekarang pun teriak teriak usaha sepi & susah).

Wahhh pala lebih ruwet lagi pas buka toko, tiap hari pusing mikirin tagihan jatuh tempo.

Tagihan harus tetap bayar, sementara pemasukan seret. Wuahhh stress yang ujung ujungnya ya jadi ribut sama suami (biasalah ya kalau stress ya pasti jadi emosi tinggi kan).

Kalau mau ke toko, kucing kucingan dulu sama tukang tagih. Kalau tukang tagih udah pergi, baru aku ke toko.

Weekend, hati  ini pengen jalan-jalan, pengen bisa pergi sana sini. Tapi ya punya kewajiban harus jaga toko. Asli ini gak enak banget, bener bener ternyata punya toko itu sangat menyita waktu.

Satu hal yang paling menganjal di hati ku adalah kalau buka toko, aku harus ninggalin anak di rumah. Iy sih tokonya cuma 10 menit dari rumah, kalau ada apa – apa bisa langsung pulang. Tapi ya hati ini gak tenang, ninggalin anak di rumah.

“Aku kehilangan tujuan utama aku resign, aku resign mau bisa full time dekat dengan anak. Kalau akhirnya aku sibuk ke toko setiap hari, apa bedanya dengan aku ngantor ?”

 

Akhirnya pas masa kontrak toko abis, aku mutusin udah tutup aja deh daripada rugi lebih banyak lagi.

Nyesel gak sih udah investasi uang segitu banyak? Ya gak guna juga sih di sesali, yang ada bikin stress kan kalau mikirin uang ilang.

Yang terpenting, aku udah dapat banyakkk banget ilmu di Universitas Kehidupan.

Ternyata ya buat jadi pengusaha itu bener bener harus kuat mental, harus gigih. Dan memang gak mudah merubah mental karyawan jadi pengusaha.

Yang pasti 2 kerjaan ini bener bener ngebentuk mental aku banget.

 

Nah terus abis toko tutup kerja apa donk?

Nyantai aja di rumah?

yahhh mana bisa nyantai, cicilan rumah & biaya hidup naik terus boooo.

Terus bentar lagi anak ku udah masuk usia sekolah, kejar kejaran ini cari uangnya

Yukkk kita lanjut ke My New World – Part 2

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 + seventeen =