Renovasi Rumah

Akhirnya 1 impian kembali tercapai, Renovasi Rumah.

Iya, rumah kami hanya 1 lantai dengan bangunan uk 50 m2, 1 kamar utama & 1 kamar ART, jadi kebayang ya sumpeknya pas Grace udah makin besar. Mo main aja bingung dimana sempitnya.

Plus ditambah bocor yang semakin parah, Plafon yg hampir roboh karena memang udah tua, jadi ya udah semakin gak nyaman buat ditinggali.

Kadang ya kayak mimpi juga, kok bisa ya aku renovasi rumah juga? kok tau tau ada ya duitnya?

 The Power Of Dream

Ketika kita punya mimpi, kita bayangin terus mimpi itu dan kita barengi dengan usaha nyata, ya pasti deh ada jalan terbuka. Kuasa Tuhan itu memang ajaib deh, ada aja jalannya.

Tau tau kami dapat tawaran pinjaman dengan bunga sangat rendah, trus ada teman yg referensiin sistem Dak Keraton yg bisa menmangkas budget lumayan besar.

Kami memakai sistem Dak Keraton

Jadi ya naikin keatas kita tuh gak nge cor yg sampai panggil mobil cor gitu. Dak Keraton ini semacam bata gitu loh, di susun lah bersama besi dan campuran semen, dan sangat hemat waktu pembangunan. Total kami cuma butuh 4 bulan buat renovasi rumah ini, untung  gak lama lama, udah gak betahhh banget tinggal sementara di apartemen kecil.Dak KeratonDengan Budget 300 juta ya lumayan deh mepet mepet banget hehehe, tiap minggu mainnya ke toko bangunan kayak Mitra 10 , ahhaha akhirnya jadi tau saya  ternyata bahan bagunan itu mahal mahal yak. Makanya makin senewen bebersih dan ngerawat rumah, mahalll cyinn biaya benerin rumah rusak.

Kekompakan suami istri anak di uji saat bangun rumah, lah gimana gak diuji, mo milih keramik, milih pintu, milih cat harus musyawarah mufakat dulu , kan rumah bersama jadi harus nyaman buat semua. Paling pusing sih bagian milih keramik, banyakkkk banget jenis dan motif tapi ya balik lagi harus pinter pinter menyesuaikan dengan isi dompet juga.

Tadinya mau pake lantai Marmer, di hitung-hitung gak beda jauh juga harganya dibanding keramik. Tapi akhirnya kami milih keramik aja dengan pertimbangan Marmer katanya sih bisa berubah warna kalau kena tumpahan susu atau cat air (ya kalau cepet cepet dilap sih nggak, tapi kan praktek di lapangan ya beda, bisa aja anak tumpahin susu trus aku lupa lap in). Karena mikirnya, mau rumah yg nyaman untuk anak, akhirnya kami milih keramik aja dan milih yang permukaanya gak licin supaya gak jatuh pas lari lari (iy, Grace tuh demen banget lari lari, jadi faktor lantai ini penting banget)

jadi ya begitulah, daripada mami senewen teriak teriak main cat air jangan berantakan ya mending ngalah pake keramik biasa aja. Lagian kasian juga kan rumah bagus tapi anak di batasi gak boleh main kena lantai hehehhe.

Trus, ada beberapa spot spot yang sengaja dibuat untuk mainan anak. Seperti, 1 sisi dinding di teras itu gak kami cat, jadi cuma aci halus aja, disini jadi area main kapur buat bebas gambar. Terus, di plafon juga langsung dipasangin gantungan buat ayunan. Paling susah itu nyari keramik buat teras, karena kami gak mau yang sama sekali bisa licin kalau kena air, paling banyak pilihan tuh motif batu alam, udah pernah pake motif batu alam gini dan lama lama licin juga. Akhirnyaaa setelah bolak balik Depo Bangunan, Mitra 10, samperin ke beberapa outletnya, nemu juga 1 motif yang aneh hahaha. Tau papan cuci baju? ya kira kira gitu, ada garis garisnya. lumayan susah di bersihin sih, tapi ya gpplah emak keluar tenaga extra buat sikat lantai daripada anak jatuh.

ntar ya aku bikin postingan lain soal area main anak ini, biar gak pada penasaran.

Overall, rumah ini udah nyaman buat kami, sudah sesuai dengan kebutuhan kami saat ini. Mami bisa kerja dengan tenang di pojokan kamar, anak anak punya ruang luas buat bongkar mainan dan lari lari. Dan yang paling penting, kami udah gak was was plafon mendadak roboh lagi.

Next, kami lagi upgrade impian lagi, pengen bisa beli rumah sebelah hihihihi. Duhh kebayanggg leganyaaa kalau 2 rumah jadi 1.

ya udah dulu ya nulisnya, aku mau balik tidur dulu ah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

9 + 17 =