Ini sebenarnya udah kisah lama, udah 2 tahun lalu.

Tapi aku pengen nulis & ceritain karena aku yakin diluar banyak banyakkk banget temen temen yang pernah ngalamin dilema seperti aku,

dipersimpangan antara mau resign atau gak.

Aku lulusan S1 dan buat temen temen sepermainan tau lah kalau Rika termasuk anak pinter (cieee sombong dikit boleh kan)

Lulus SE 4 tahun dengan IPK 3,3 ( tuh kan bukannya sombong , tapi beneran ini hihihihihi)

Lulus kuliah kerja donk ya, cita cita banget pengen kerja di daerah sudirman (tuhh jalan yang paling mentereng se jakarta) dan akhirnya 2 tahun kemudian kesampean.

ihh seneng deh kerja di Sudirman, keren gedung gedungnya dll.

Kerja di perusahaan Tbk, gaji ok, medical unlimited, kalau lembur ada taxi & makan, dan yang paling penting ada jatah cuti 3 tahunan 60 hari (toenggg ini yang bikin susah moved on).

Kerja 6 tahun dengan posisi staf, naik gaji sih tapi ya gak banyak.  Mulai tahun ke 3 mulai agak gerah karena temen temen jaman kuliah udah banyak yang ada di posisi Manager dengan penghasilan 10 jt ke atas, sementara aku ya gak nyampe 10 jt. Ada sih aku interview interview cari kerjaan baru, tapi kagak ada yang mau hihhhhihi.

Tapi ya karena ada di kondisi kerja yang nyaman dan juga gak ada tanggungan (anak lom punya), aku ya cuek aja , gak berusaha mempush diri untuk berani cari penghasilan tambahan lain. Ada sih sambilan usaha kue, tapi ya kalau rajin ambil orderan kalau males ya nolak (tuh kan ampun, lom ngetop aja sombong loh nolak nolak pesenan hihihihi)

Temen – temen kantor asik asik kok, nyaman, udah serasa rumah ke 2 (wuahhh kangen sama para ladies di kantor). Kalau masalah kerjaan, ya gak ada masalah sih enjoy enjoy aja tuh. Tapi yang nama nya udah kerja 6 tahun pasti ada titik jenuh, pengen hal baru. 

1935105_147236992043_1148130_n

 

 

Gaji aku berdua suami mah lebih dari cukup lah kalau buat hidup berdua aja. Masih bisa kok nyicil rumah mungil kan bunganya di subsidi kantor suami, masih bisa kok ngemall walaupun makan pake diskonan kartu kredit, masih bisa kok jalan jalan walaupun ya cari yang semurah mungkin, masih bisa kok nabung 1-2 jt / bulan.

**Toenggg kalau sekarang mikir , nabung 1 – 2 jt / bulan????  helooo Rikaaaa, 15 tahun lagi gak akan bisa kuliahin anak ke LN. **

Sampai akhirnya hamil, nahhh mulai tuh mikir kan. Aku pengen resign , pengen jaga anak sendiri, tapi gimana ya uangnya?????

Kalau aku resign, artinya kami akan kehilangan hampir 50% income sementara pengeluaran akan tetap jalan kan? KPR tetep harus bayar, apalagi ntar nambah biaya anak juga.

Ehmm tapi kan aku bisa jualan kue kalau aku resign, katanya sih kue yg aku bikin enak & untung jualan kue kan lumayan

Galauuu, maju mundur maju mundur.

Percaya sih bahwa Tuhan sudah siapkan berkat, percaya bahwa pasti bisa kok cari, tapiiii ya hati kan dag dig dug der juga, di depan mata nih biaya rutin udah menumpuk. Banyak mikir, ngobrol sama suami & banyak berdoa.

Ok, ketok palu,

Aku mau resign, aku mau temenin anak.

Yang aku mau ingetin temen temen ya, gak ada salahnya loh kita cari kerja sampingan sambil ngantor. Karena bisa aja suatu saat kita dihadapkan pada keadaan harus resign.

Jangan kayak aku ya, resign modal nekat tanpa pegangan penghasilan hahahaa

 

Gimana kehidupan setelah resign?

Baca tulisan ku yang judulnya “my new world”

 

 

RESIGN, a simple word that changed my world

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 × five =