Udah agak sedikit basi sih topiknya, tapi masih pengen cerita sih biar jadi penyemangat yang lagi pada galau mau resign.

Saya juga pernah kok galau resign or not dan akhirnya resign.

Percayalah, kamu gak akan pernah menyesalinya.

Saya tuh pengen resign dari lamaaaaa jauh sebelum hamil , alesan nya apa? karena saya sudah capai titik jenuh di kantor, saya merasa udah gak ada tantangan nya lagi, semua serba rutin, bosen. Tapi klo inget gaji, inget bonus, inget THR, inget jatah cuti mundurrr lagi pengen resignnya.

 

Pas masih ngantor diotak saya tuh isi nya kapan long weekend , browsing cari tiket promo / hotel promo & browsing resep-resep buat dibikin weekend . pokok nya di otak saya tuh adanya jalan jalan mulu (maka nya saldo tabungan gak nambah nambah), bosennnn.

Belom lagi pikiran saya kerja cape cape, lembur gak lembur gaji saya ya segitu segitu aja. Kalau saya kerja banyak demi company ya yang kaya si owner bukan saya, tapi kalau kerja sendiri makin giat saya kerja ya saya yg makin kaya.

Dan waktu kita yg terbuang di jalan, saya kudu berangkat jam 6 pagi supaya gak macet & suami gak telat sampe kantor nya. pulang musti minimal jam 7 nunggu 3in1 sampe rumah jam 9 (mo plg jam 5 bisa sih tapi gak kuat tiap hari bayar joki).  bener bener  tua di jalan, sampe rumah udah cape, udah gak bisa mikir ide mau ini itu demi masa depan.

Sampai saya hamil pun saya masih galau resign-nggak-resign-nggak…

Kalau resign saya mau dapet uang dari mana? waktu itu posisi penghasilan saya sktr 40% dari income rumah tangga, lumayan kan klo keilangan apalagi ntar musti nambah ngasih makan 1 kepala lagi.

Tapi kalau gak resign, saya sudah jenuh total, udah gak ada passion mo ngantor (tapi tetep kerjaan mah kerjain dengan baik donk hahahah)

 

Lagi galau galau nya gitu di Milis NCC & web cerita centong lagi banyak bahas tentang ibu ibu yg berani resign & fulltime bakulan kue.

Abis baca baca milis & cerita orang gw saya mulai berani mutusin mau resign, karena saya yakin saya bisa hidup dari gaji suami + jualan kue.

Saya yakin abis resign lebih bisa konsen terima orderan kue dan lagian saya gak mau anak saya dijaga suster, saya mau ASIX, saya mau menjadi yang pertama kali tau tumbuh kembang anak saya, saya mau anak saya nempel sama maminya bukan sama susternya.

Singkat cerita saya resign di hamil 7 bulan. gila? gak nanggung nunggu abis lahiran?

gak mau… udah bosen ngantor jenuh to the max

 

Trus abis resign gimana? langsung sukses orderan kue nya? banjir order?

Gak sodara sodara, tidak sesuai ekspektasi, nangis nangis klo inget saya gak gajian lagi, berasa booo keilangan gaji.

apalagi waktu itu lom ada anak kan, di rumah sepi, makin kesepian deh.

Perlu berbulan bulan buat biasain diri gak terima gaji bulanan

 

Tapi tau gak, abis saya resign saya punya waktu banyak, saya bisa ngerjain hal hal yg gak kepikiran pas ngantor.

Ide kreatif makin banyak keluar, usaha ini usaha itu, jual ini jual itu dan itu semua ngebentuk mental saya.

bener bener jiwa & mental wirausaha saya diasah, ngerasain keluar modal banyak & usaha gak jalan, ngerasain ngadepin karyawan makan ati, ngerasain di komplen customer, ngerasain cape cape panas panas belanja barang buat toko, ngerasain klo nyari uang itu yah butuh kerja keras.

Itu semua adalah pelajaran yg mahalll harga nya, yg gak kebeli pake uang.

semua itu bikin saya makin mental baja, bikin saya makin getol cari uang & wise pake uang.

 

Jadi kalau di tanya lebih hepi mana ngantor atau kerja dari rumah? kerja dari rumah donk… punya banyak waktu buat eksekusi ide ide, bisa liat anak 24 jam

 

jadi buat yg galau mau resign atau gak, jangan galau.

RESIGN IS NOT THE END OF THE WORLD , ITS THE BEGINNING OF YOUR NEW JOURNEY, ENJOY IT

Resign

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

8 + 9 =